Friendly Friends

October 8, 2011

Kenapa Harus Dipersalahkan?

assalamualaikum

baru habis latihan debate pukul 2 pagi tadi. berkorban masa dan tenaga. masa terutamanya memandangkan penat habis camping tak hilang lagi. plus, still terlupa untuk makan nasi. well, this is my weekend's routine. forget to take lunch and skip my dinner.

memandangkan aku still takde kenderaan nak pegi latihan, team members yang lain bermurah hati pinjamkan moto dan escort aku. ya. payah kan? dahla rabun dan silau, spek mata pulak patah kat kem haritu. makanya aku bawak moto terkedek-kedek ikut dari belakang. tak tau la nak cakap ni pengorbanan ke apa. yang aku tau, aku prefer untuk menyibukkan diri dengan pelbagai kerja so that aku boleh letak tepi keserabutan yang melanda.

kenapa aku tak suka debate? sebab dari dulu kala masa aku join debate, orang cakap debaters ni gila glemer. dialah debater, dialah pemidato, dialah pemantun, dialah MC. asal pegang mikrofon pun semua dia. bila bercakap asyik nak menang. bila bercakap takmau kalah. cakap dia tak boleh bangkang. aku benci pandangan tipikal ni kat debaters! kenapa, kalau bukan debaters tu semuanya soft-hearted la? ada je kot bukan debaters tapi mulut mengalahkan menteri dalam dewan parlimen... sekurang-kurangnya kami dalam medan yang betul..

thats why aku tarik diri dari arena perbahasan. only few people knew.


now, aku kembali ke bidang ni. bukan sebab habis merajuk ke apa ke, aku rasa nak buat something meaningful dalam hidup. aku pernah join debate, pernah jadi MC, pernah join pidato, pernah join public speaking.. pasni nak cuba forum dan pantun pulak. pastu nak belajar menjahit, nak belajar buat kek dan cupcakes, nak belajar fotografi. takde orang boleh halang impian aku sementelah aku nak memaknakan hidup aku.

takde sapa boleh halang aku.

biarlah aku jadi outspoken balik. biarlah aku serius sepanjang masa. biarlah org keluarkan aku terus dari list nak ajak buat otai asalkan aku tau apa aku nak dan aku tau macam mana nak gapai impian aku. aku sedang belajar tentang hidup dan pengajaran yang aku dapat ialah kita tak mampu puaskan hati semua orang. manusia, semakin ditanya sama ada berpuas hati atau tak, jawapannya tetap tidak. maka tak perlu terlalu bersusah payah nak menyenangkan hati semua sedang hati luka berdarah.

dan semakin parah. siapa tahu luka di hati?

ada kala aku rasa aku dikelilingi manusia yang ramai. tapi aku tetap rasa kosong. *bertambah kosong sejak amir takde*dan aku perlu buat sesuatu. bukannya menangisi ketiadaan dia selama 6 bulan ni sampai mata bengkak macam stomata kat daun dan badan kurus keding macam papan lapis buat keranda. huh.


have you ever feel alone and lonely in crowd? yes i did.

dengar lagu Hilang Dalam Ramai nyanyian Exist. you will know how i feel.



No comments: